13 Makanan Ini Bisa Menjaga Kesehatan Usus

Makanan yang Bisa Menjaga Kesehatan Usus

Penting dalam Proses Pencernaan

Infotangerang.id- Organ tubuh yang memiliki peran penting dalam proses pencernaan adalah usus.

Banyak penyakit sebenarnya dapat ditelusuri yang disebabkan oleh ketidakseimbangan usus. Maka itu, mulai sekarang, mulailah mengonsumsi makanan yang dapat memperbaiki dan memperkuat lapisan usus.

Selain itu, perbanyak sumber prebiotik (serat yang tidak dapat dicerna) sebagai makanan yang baik untuk probiotik (bakteri usus yang sehat).

Sama seperti kita, probiotik membutuhkan bahan bakar untuk melakukan tugasnya dengan benar.

Berikut ini adalah beberapa makanan yang dapat membantu menyehatkan usus, membantu pencernaan, dan menciptakan ekosistem yang sehat yang bisa dikonsumsi:

1. Bawang merah

Screenshot 2024 05 23 163030

Bawang merah adalah sumber prebiotik yang bagus dan mengandung quercetin (antioksidan kuat) yang melawan radikal bebas yang merusak dalam tubuh. Bawang merah juga mengandung kromium (yang meningkatkan produksi insulin) dan vitamin C (yang mendukung sistem kekebalan yang kuat).

2. Bawang putih

Bawang putih mentah adalah makanan prebiotik lain yang sangat baik dengan tingkat inulin yang tinggi, yang menjadi bahan bakar bakteri baik di usus.

Bawang putih mengandung banyak nutrisi, termasuk, Mangan, Vitamin B6, Vitamin C, Selenium
Banyak, senyawa aktif, seperti allicin (zat kuat melawan penyakit yang dibuat setelah bawang putih dihancurkan atau dicincang).

3. Kaldu tulang

Kaldu tulang dapat membantu menyembuhkan lapisan usus, yang pada gilirannya mendukung fungsi sistem kekebalan dan respons peradangan yang sehat.

Kaldu tulang mengandung berbagai mineral dan senyawa penyembuhan seperti gelatin, kolagen, dan asam amino prolin, glutamin, dan arginin, yang membantu menutup lapisan usus, mengurangi permeabilitas, melawan peradangan, dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

4. Cuka apel

Cuka apel dapat membantu untuk memecah dan mencerna makanan dengan merangsang cairan pencernaan dan meningkatkan produksi asam lambung.

Cuka apel juga memiliki sifat antivirus dan antimikroba, mengurangi pertumbuhan bakteri yang tidak kita inginkan untuk hidup di saluran gastrointestinal (GI), dan membantu membersihkan tubuh dari jamur berlebih. Peran penting ini mendukung mikrobioma dan sistem kekebalan tubuh yang sehat.

5. Kimchi

Screenshot 2024 05 23 163252

Proses fermentasi sayuran yang digunakan untuk membuat kimchi tidak hanya meningkatkan rasanya, tetapi juga menghasilkan kultur probiotik hidup dan aktif yang meningkatkan integritas usus.

Lauk Korea ini mengandung banyak serat dan antioksidan kuat, dan secara alami mendetoksifikasi tubuh.

6. Jahe

Jahe membantu menenangkan dan merilekskan perut, meredakan mual, dan meringankan penyakit usus. Tidak hanya menyediakan sumber alami vitamin C, magnesium, kalium, tembaga, dan mangan, jahe juga membantu pencernaan dan membantu mencegah kembung.

7. Yogurt

Baik yogurt biasa maupun yogurt non-susu adalah pilihan makanan yang baik untuk kesehatan usus

Yogurt memiliki probiotik bermanfaat dalam jumlah yang sangat tinggi yang dapat membantu  menghilangkan jamur dan bakteri berbahaya.

Probiotik yang bermanfaat bisa memperbaiki usus dan gejala sindrom iritasi usus besar lainnya. Ada juga enzim bermanfaat dalam yogurt yang dapat membantu memperbaiki pencernaan.

8. Mangga

Mangga telah terbukti dapat membantu menjaga bakteri baik di usus tetap hidup.
Menurut sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam The Journal of Nutrition, memasukkan mangga sehari ke dalam makanan Anda dapat meningkatkan kesehatan usus Anda, sekaligus membantu mengurangi lemak tubuh dan mengontrol gula darah.

Lebih baik lagi, buah mengandung banyak nutrisi dan senyawa bioaktif lain yang dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan selain dari yang telah diteliti.

9. Asparagus

Screenshot 2024 05 23 163457

Asparagus dapat bekerja sebagai prebiotik yang mengandung tingkat tinggi serat inulin yang tidak dapat dicerna, yang memberi makan bakteri sehat seperti bifidobacteria dan lactobacilli.

Asparagus juga memiliki vitamin B tingkat tinggi dan antioksidan penangkal peradangan.

Untuk manfaat optimal bagi kesehatan usus, cobalah memakan asparagus mentah dengan sumber prebiotik lain, seperti gandum, kacang kedelai, kacang arab, bawang putih, bawang merah, dan daun bawang.

10. Nanas

Nanas mengandung enzim yang disebut bromelain, yang bekerja sebagai alat bantu pencernaan, membantu memecah protein dari molekul makanan besar menjadi peptida yang lebih kecil.

Penelitian menunjukkan bahwa bromelain melawan rasa sakit dan peradangan di seluruh tubuh (terutama jaringan sinus) dan mengurangi sekresi sitokin pro-inflamasi yang dapat merusak lapisan usus.

11. Minyak kelapa

Minyak kelapa adalah asam lemak rantai menengah yang merupakan antivirus, antimikroba, antibakteri, dan antijamur.

Minyak ini memiliki asam laurat dan kaprilat, yang merupakan asam lemak yang luar biasa dalam membunuh jamur dan bakteri berbahaya sambil memulihkan tingkat keasaman lambung.

12. Ikan salmon

Untuk mendapatkan manfaat maksimal, salmon yang Anda konsumsi harus dari alam liar, bukan yang dibudidayakan.

Salmon liar memiliki sumber asam lemak omega-3 yang melimpah, yang merupakan anti-inflamasi yang kuat dan sangat penting untuk menyembuhkan usus yang meradang dan mencegah episode di masa depan.

13. Makanan tinggi serat

Screenshot 2024 05 23 164008

Makanan tinggi serat, seperti lentil, kacang hitam, pir, raspberry almond, dan apel adalah tambahan yang bagus untuk diet Anda.

Makanan ini tinggi serat makanan yang bertanggung jawab untuk membantu membuat makanan bergerak secara efisien ke seluruh tubuh dan membantu mencegah sembelit, wasir, dan penyakit pencernaan.

Serat juga membantu mencegah penyakit kardiovaskular, diabetes, dan penambahan berat badan.

Baca berita lainnya di Infotangerang.id dan Tangselife.com